Politik Dinasti dan Politik Identitas: Dua Tantangan Utama Pada Pemilu kada Serentak 2024

Politik788 Dilihat

sangrajawalinews.com – Banten – Pemilu kada serentak 2024 akan menjadi ajang penting bagi demokrasi Indonesia. pemilihan umum ini akan menentukan arah pemerintahan Indonesia untuk lima tahun ke depan. Namun,
ada dua tantangan besar yang harus dihadapi dalam pemilu ini, yaitu politik dinasti dan politik identitas. (03/07/2024)

Politik dinasti adalah praktik politik di mana anggota keluarga dari satu generasi ke generasi
berikutnya terus menduduki jabatan politik. Praktik ini telah lama menjadi masalah di Indonesia, menurut catatan Lembaga Kajian Politik Indonesia (LKP-Pemilu), ada lebih dari 1.200 kepala daerah yang berasal dari keluarga politik

Politik dinasti dapat berdampak negatif terhadap demokrasi. Praktik ini dapat menghambat regenerasi kepemimpinan, melanggengkan kekuasaan keluarga tertentu, dan memperburuk korupsi, dalam Pemilu kada serentak 2024, politik dinasti diperkirakan akan kembali menjadi isu penting, hal ini karena ada beberapa kandidat capres dan cawapres yang berasal dari keluarga politik

Politik identitas adalah praktik politik yang menggunakan identitas kelompok tertentu, seperti agama, suku, atau ras, untuk meraih suara pemilih. Praktik ini juga telah menjadi masalah di Indonesia, dalam pemilu 2019, politik identitas dinilai menjadi salah satu faktor yang menyebabkan polarisasi di masyarakat

Politik identitas dapat berdampak negatif terhadap demokrasi. Praktik ini dapat memecah belah masyarakat, memicu konflik, dan memperburuk toleransi. Dalam Pemilu kada serentak 2024,

politik identitas diperkirakan akan kembali menjadi isu penting. Hal ini karena ada beberapa kandidat yang menggunakan identitas kelompok tertentu untuk meraih suara pemilih, bagaimana menghadapi tantangan ini

Ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk menghadapi tantangan politik dinasti dan politik identitas dalam Pemilu kada serentak 2024. Pertama, masyarakat harus lebih kritis dalam memilih pemimpin. Masyarakat harus memilih pemimpin berdasarkan kompetensi dan visi-misinya, bukan berdasarkan identitas keluarga atau kelompok tertentu

Kedua, pemerintah harus memperkuat regulasi yang mengatur politik dinasti dan politik
identitas. Regulasi ini harus dibuat secara tegas dan mengikat, serta ditegakkan secara
konsisten.

Ketiga, partai politik harus berperan aktif dalam mencegah praktik politik dinasti dan politik identitas. Partai politik harus memilih kandidat yang kompeten dan memiliki integritas, serta tidak berasal dari keluarga politik

Pemilu kada serentak 2024 adalah kesempatan bagi masyarakat Indonesia untuk menciptakan
pemerintahan yang lebih baik. Namun, tantangan politik dinasti dan politik identitas harus dihadapi secara serius. Jika tidak, pemilu ini dapat menjadi ajang bagi kelompok tertentu untuk melanggengkan kekuasaan dan memecah belah masyarakat.

Ditengah tantangan tersebut, ada dua hal yang perlu diwaspadai dalam Pemilu kada serentak
2024, yaitu politik dinasti dan politik identitas.

Politik dinasti adalah praktik politik di mana anggota keluarga dari satu generasi ke generasi
lainnya menempati posisi politik yang tinggi. Praktik ini dapat menjadi ancaman bagi demokrasi karena dapat melanggengkan kekuasaan keluarga tertentu, serta dapat menghambat munculnya kader-kader politik yang baru dan berkualitas, di Indonesia dan praktik politik dinasti sudah menjadi fenomena yang umum terjadi.

Data yang dirilis oleh Pusat Kajian Politik dan Kebijakan Publik Universitas Gadjah Mada (Puskapol UGM) menunjukkan bahwa pada Pemilu 2019, terdapat 1.369 calon anggota legislatif (caleg) yang merupakan anggota keluarga dari anggota legislatif petahana pada Pemilu kada serentak 2024, fenomena politik dinasti diperkirakan akan semakin marak hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

Sistem kepartaian yang lemah. Sistem kepartaian yang lemah membuat partai politik
mudah dikendalikan oleh keluarga tertentu.

Kemudahan akses politik. Keluarga tertentu memiliki akses yang lebih mudah ke sumber
daya politik, seperti dana, jaringan, dan dukungan massa.

Perkembangan teknologi. Teknologi informasi dan komunikasi memudahkan keluarga
tertentu untuk melakukan kampanye dan membangun citra positif di masyarakat.
Politik identitas adalah praktik politik yang menggunakan identitas tertentu, seperti agama, suku, ras, atau gender, untuk meraih dukungan politik. Praktik ini dapat menjadi ancaman bagi
demokrasi karena dapat memecah belah masyarakat dan memicu konflik, di Indonesia, politik identitas sudah sering digunakan oleh politisi untuk meraih dukungan politik.

Pada Pemilu 2019, misalnya, isu agama menjadi salah satu isu yang paling banyak digunakan
oleh para politisi, pada pemilu kada serentak 2024, diperkirakan politik identitas akan semakin marak digunakan oleh para politisi. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain:

Polarisasi masyarakat. Polarisasi masyarakat yang semakin tajam membuat politisi lebih
mudah meraih dukungan politik dengan menggunakan isu-isu yang bersifat memecah
belah.

Perkembangan media sosial. Media sosial memudahkan politisi untuk menyebarkan isu-
isu politik identitas dan membangun opini publik. Kedua fenomena tersebut, yaitu politik dinasti dan politik identitas, dapat mengancam demokrasi di Indonesia. Oleh karena itu, perlu ada upaya untuk mencegah dan mengatasi kedua fenomena
tersebut.

Berikut adalah beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah dan mengatasi politik dinasti dan politik identitas

Politik dinasti Memperkuat sistem kepartaian. Sistem kepartaian yang kuat akan membuat partai politik lebih independen dari pengaruh keluarga tertentu.

Meningkatkan transparansi dan akuntabilitas. Transparansi dan akuntabilitas dalam
proses pencalegan dan pemilu akan dapat mengurangi peluang bagi keluarga tertentu
untuk menguasai politik.

Meningkatkan pendidikan politik. Pendidikan politik yang memadai akan dapat
meningkatkan kesadaran masyarakat tentang bahaya politik dinasti, Politik identitas

Meningkatkan toleransi dan pemahaman antar-kelompok. Toleransi dan pemahaman
antar-kelompok akan dapat mengurangi potensi konflik yang disebabkan oleh politik
identitas.

Meningkatkan pendidikan politik. Pendidikan politik yang memadai akan dapat
meningkatkan kesadaran masyarakat tentang bahaya politik identitas.

Meningkatkan peran media. Media memiliki peran penting dalam menyebarkan informasi
dan membangun opini publik. Media diharapkan dapat memberikan informasi yang akurat dan objektif tentang berbagai isu politik, termasuk politik identitas.

Pemilih juga memiliki peran penting dalam mencegah dan mengatasi politik dinasti dan politik identitas.Pemilih harus cerdas dalam memilih calon pemimpin. Pemilih tidak boleh hanya memilih calon berdasarkan identitas tertentu, tetapi harus memilih calon yang memiliki kompetensi dan integritas

Karna paraktek ini sudah tidak sesuai dengan cita -cita para pendiri bangsa dan idilogi Pancasila yang berkeadilan bagi seluruh rakyat Indonesia,” Oleh  (Zaeni,S.pd.I pengamat politik)

 

(Heti)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *